Sabtu, 19 Mei 2012

4 Senjata Orang percaya dalam Peperangan Iman

Tulisan ini disesuaikan dari khotbah Bpk. Pdp. Hiob Dongoran, pada khotbah Minggu Raya, 15 April 2012 di GPdI Pasarrebo. Dengan tidak mengurangi maknanya penyajian dalam bahasa tulis sepenuhnya disusun berdasarkan gaya bahasa penulis. Semoga menjadi berkat bagi kita semua.

* * *
Betapa mengagumkan jika kita melihat hidup kita. Selain kehidupan ini adalah anugerah yang besar dari Tuhan masih ada anugerah lain yang mengiringi kita di sepanjang perjalanan. Anugerah itu adalah Penyertaan Tuhan sendiri.

Hari-hari ini saya tengah bergumul tentang sesuatu yang berat untuk saya sampaikan secara terbuka di sini. Hari-hari ini masa depan saya seperti diletakkan di meja judi sebagai jaminannya. Sebagai manusia biasa wajar rasanya jika saya terpukul hingga duduk bertumpu pada kedua lutut saya. Pergumulan saya bukan semata-mata menyangkut hidup saya sendiri tapi juga menyangkut masa depan anak-anak saya. Ini adalah saat-saat dimana saya merasakan “derita” sebagai seorang single fighter sekaligus single parent.

Di satu titik yang membuat saya berlutut tak berdaya ini Firman Tuhan berbicara begitu jelas tentang bagaimana DIA memperlakukan saya, anak-Nya. Setidaknya ada 4 hal yang harus kita lakukan supaya kita menang di dalam peperangan iman kita.

1.      Orang Percaya Harus Berserah Penuh Kepada Tuhan serta dengan Rela Meninggalkan Dosa.

Manusiawi rasanya jika kita terpukul saat masalah demi masalah datang dan seolah-olah ingin menimbun kita hidup-hidup. Namun jangan berhenti pada kemanusiawian kita, ingatlah bahwa orang-orang yang percaya kepada YESUS menjadi manusia-manusia Illahi.

Berhentilah kuatir tentang masa depan, sandarkan sepenuhnya harapan kita di bahu-Nya. Dan pegang tangan kekar itu kuat-kuat agar kita tetap aman dan sentosa. Kepada orang-orang yang berserah penuh kepada-Nya, Tuhan akan melakukan hal-hal berikut ini : (Yesaya 45 : 1 - 5)
  • Bangsa - bangsa ditundukkan. Ini berbicara tentang bagaimana Tuhan mau menundukkan atau membereskan setiap persoalan yang menjadi musuh-musuh kita. Tuhan mau bangkit melawan musuh-musuh yang tidak bisa kita atasi dengan pikiran dan akal kita yang terbatas. (ayat 1a) "Inilah firman-Ku kepada orang yang Kuurapi, kepada Koresh yang tangan kanannya Kupegang supaya Aku menundukkan bangsa-bangsa di depannya dan melucuti raja-raja.
  • Pintu-Pintu Gerbang dibuka, palang-palang besi dipatahkan. Artinya Tuhan akan membukakan jalan yang tertutup bahkan ketika penutup jalan itu terlalu keras untuk dihancurkan, DIA mau mematahkan palang-palang besi yang menghadang dan menunjukkan kepada kita jalan-jalan yang terbuka agar kita bisa melewati dengan aman. (ayat 1b) dan (ayat 2) supaya Aku membuka pintu-pintu di depannya dan supaya pintu-pintu gerbang tidak tinggal tertutup: Aku sendiri hendak berjalan di depanmu dan hendak meratakan gunung-gunung, hendak memecahkan pintu-pintu tembaga dan hendak mematahkan palang-palang besi. 

  • Kasih sayang Tuhan sudah tidak perlu diragukan lagi. Jika Tuhan Yesus saja diserahkan bagi keselamatan kita, tidakkah Tuhan akan memberikan segala sesuatunya kepada kita yang percaya kepada-Nya? Jika hari ini kita kuatir tentang pundi-pundi masa depan, maka lihatlah apa yang dikatakan-Nya tentang itu. (ayat 3b) Aku akan memberikan kepadamu harta benda yang terpendam dan harta kekayaan yang tersembunyi, supaya engkau tahu, bahwa Akulah TUHAN, Allah Israel, yang memanggil engkau dengan namamu.
  • Karena dalam, panjang, luas yang tak terukur itu kita tidak bisa menebak melacak, menebak, bahkan mengira-ngira perbuatan Tuhan yang dahsyat. (2 Korintus 9 : 8) Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan.
Perbuatan-perbuatan dahsyat ini hanya akan kita alami jika kita hidup selaras dengan kehendak-Nya. menjaga kekudusan kita dengan sungguh-sungguh dan tetap mengusahakan hal-hal yang baik di dalam hidup kita. Tetap berdoa, bekerja dengan sungguh-sungguh dan menjaga kekudusan dengan takut dan gentar kepada Tuhan.
2. Penuhi hati kita dengan pujian dan ucapan syukur (2Tawarikh 20 : 20-22)
Jika kita ingin memenangkan peperangan iman, hal kedua yang harus dikenakan oleh orang-orang percaya adalah hati yang penuh ucapan syukur dan puji-pujian kepada Allah. Ketika kita memuji Allah dengan penuh sukacita maka hati kita diberikan ketenangan, Allah bertahta di atas pujian. Dan ketika Allah bertahta di atas puji-pujian alkitab pencatat banyak hal...kemenangan akan jatuh dipihak kita. (Tembok Yeriko dirobohkan, belenggu Petrus dipatahkan, dsb)
3. Hidup dalam iman dan Firman (Efesus 6 : 16 -17)
Banyak orang di era ini merasa betapa bodohnya orang yang selalu berpusat kepada Firman Tuhan. Betapa orang-orang seperti itu tampak seperti orang-orang aneh di antara orang yang merasa diri normal. Dewasa ini banyak orang lebih memilih stress daripada belajar untuk beriman teguh kepada Tuhan. Di sisi lain ada juga yang beriman dengan cara yang salah. 
Ada banyak hal dalam hidup ini yang bisa kita kategorikan sebagai peristiwa yang tidak masuk akal. Banyak orang menjadi gelisah ketika tidak mengetahui secara pasti masa depan dan nasibnya. Banyak orang menjadi sakit ketika tertekan. Banyak yang memilih kehilangan banyak hal ketika hanya terpekur meratapi nasib dan takut melangkah untuk mengatasi setiap permasalahan. Peristiwa-peristiwa semacam ini hanya bisa kita hadapi dengan cara Illahi, yaitu Beriman Teguh. Darimanakah datangnya Iman? Dari mendengarkan Firman Tuhan.
Jadi teman-teman, jangan malu untuk berlari mengadu kepada Tuhan dan mengandalkan perkataan Tuhan sebagai kekuatan kita. Namun tetaplah mengusahakan hal yang baik bagian kita. Karena ada bagian yang harus kita kerjakan, ada juga bagian Tuhan yang membela kita. Keduanya harus berjalan seimbang. Namun juga jangan gegabah ketika kita harus hanya berdiam menantikan pertolongan Tuhan, agar jangan sampai menimbulkan kerugian yang lebih besar. Mari kita berjalan berdasarkan pimpinan-Nya.

4. Tunduk Pada Kehendak Allah ( 1 Petrus 4 : 1-2)
Allah akan membela orang-orang yang berharap kepada-Nya. Orang-orang yang dekat dengan DIA harus memiliki sikap tunduk dan menjauhi dosa. Karena pembelaan hanya akan berlaku bagi orang yang mau sejalan, sehati, sepikir dengan Tuhan. Orang yang memilih hidup dalam dosa tidak bisa disebut sejalan, sehati dan sepikir dengan Tuhan. 
Empat senjata ini memberikan jaminan kemenangan bagi orang percaya. Asalkan kita sungguh-sungguh merespons apa yang menjadi bagian kita dan membiarkan Tuhan melakukan apa yang menjadi bagian-Nya.

Saya terberkati dengan khotbah ini, semoga penyajian kembali dengan bahasa tulis saya tetap bisa menjadikan berkat yang serupa bagi rekan-rekan semua.












3 komentar:

applausr mengatakan...

amin amin..... kotbahnya bagus sekali nih... :) semoga kita juga selalu bersyukur atas hari hari yang diberikan..

Ceritaeka mengatakan...

Mbak, semoga pergumulan yang dihadapi mendapat bimbingan Tuhan sehingga berjalan ke arah yang dikehendakiNya yah :)

Hugs

irenepoet mengatakan...

Halo Mbak, salam kenal juga ya :)